Anak Zaman Sekarang : Part 2

Anak Zaman Sekarang : Part 2

Hallo sahabat Aly...
Taqabbalalla minna wa minkum...
Mohon maaf lahir dan bathin ...

Tema lebaran tahun ini ungu-ungu gitu :D


Yuhuuu.. hawa-hawa lebaran masih pekat menghiasi hari-hari kita saat ini..
Jangankan hawa lebaran, hawa ramadhan pun masih terekam kuat di dalam benak ini.. huhuhu.. sedih bukan main karena ditinggal pergi oleh bang Madhan.. eh ga deng.. maksudunya bulan Ramadhan heheheh...

Zaman demam gadget
Sesuai dengan pembahasan kita kali ini yaitu lagi-lagi tentang life style anak-anak masa kini. Belum lagi adek gue yang duhh lagi nakal-nakalya ini. Biasanya nih anak jadi anak rumahan sejati, main gadget,  di kamar ber-AC sambil nyetel film kartun Spiderm*n. Tapi belakangan ini dia udah jadi anak jalanan bebatuan *eitss. Maksudnya dia udah hobi main ama temen-temen di luar rumah. Ya, awalnya gua kira bagus gitu biar dia bergaulnya ama orang bukan ama spiderm*n doang ehh tapi dia malah salah pergaulan.

Adek gue nih adalah peniru akut. Sesuai usialah masih 5 tahunan. Tapi ini berbahaya banget guys.. adek gue jadi mengenal bahasa kasar khas anak pantai, kulit tambah item dekil, dan ga suka pake kemeja lagi, berganti jadi kaus bulukan bau asem. Tambah susah untuk diatur dan sekarang nominal jajannya meningkat. Dia sebenarnya gatau, tapi karena pergaulan dia semakin susah diatur.

Contohnya nih ya, adek gua awalnya ga bisa mainin korek api. Terus dia diajakin temen-temennya buat beli korek. Nah, temen-temennya itu bakarin pot bunga tetangga  ngajakin adek gue.Pas yang punya pot keluar eh tinggal adek gue yang berdiri dengan polosnya sambil megangin korek. Alhasil.. adek gue menjadi tersangka pembakaran pot bunga tertangga. Sedih memang, masih kecil budaya lempar batu sembunyi tagan sudah marak sekali. Lagi yang paling gue kesel ama nih anak bungsu ya dia nih hobi traktirin temen-temennya,  waktu uang jajan adek gue habis temen-temennya mau belanja dan ngusir adek gue pulang. Malah adek gua diajarin buat merokok pula. Waduhh gua ga bisa tinggal diam.

Ini sebenarnya gatau cerita sedih ato seneng hahaah... Ya namanya masa kecil lah ya. Masa-masa nih anak buat mengenal lingkungan dan berinteraksi secara alami. Cuma ya nyebelin, dia malah niru yang jelek-jelek. Bener-bener butuh tenaga ekstra unuk mendidik adik. Ini baru mendidik adik.. gimana mendidik anak nanti, di zaman yang berbeda dan dengan tantangan yang berbeda pula.. huaaahhhhh.

Akhirnya liburan lebaran ini kami pun berkunjung ke rumah nenek, supaya nih anak ketemu sepupu-sepupunya dan terlepas dari pengaruh buruk temen-temen di sekitar rumah. Alhasil, dia semakin candu gadget karena waktu kumpul di rumah nenek sepupu gua bawa gadget semuaaaa . Sampai adek sepupu gua bilang. 

"Zaman sekarang kita ga bisa hidup tanpa kuota."
Gua merasa lahir di zaman udik banget waktu sepupu gue yang kelas 6 SD bilang gitu. Tapi alhamdulillah juga sih karena liburan di desa adek hua ada juga main ama kambing dan kejar-kejaran ama sepupunya. Gua lebih suka liat dia ketawa karena main kejar-kejaran dan bercandaan ama sepupu dibanding ketawa-ketawa liat video superhero online pake gadget.

Pantai Pasar Bawah, Manna, Bengkulu Selatan
Disaat sepupu gue pada main gadget di rumah nenek, apalah daya gue yang cuma ngulek sambil di dapur buat nyiapin makan bareng. Nasib jadi cucu paling tua mah gitu... hahahhah. Setidaknya gua bisa sedikit refreshing buat ga liat alat-alat kesehatan dulu tapi liat alat dapur wwkwk. Bisa kepantai bareng keluarga aja dah seneng banget..


Wahhha... sekian ya cerita tentang adek gua.. Tunggu cerita-cerita menarik lainnya :D

Comments

  1. Jaman dulu boro-boro mikirin kuota.. Main "Gambaran" kalah aja udah bikin pusing.... hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Anak Kecil Melek Gadget? Why not!

Anak Zaman Sekarang: Part 4

Cara Mudah Membuat Salad Buah di Rumah