Thursday, May 24, 2018

Anak Zaman Sekarang: Part 4

Anak Zaman Sekarang: Part 4

Tobot koleksi Nugi

Hai guys…
Welcome to Aly’s world again hehehe…
Oke sekarang kita bakal membahas tentang Anak Zaman Sekarang Part 4
Hihihi udah lama ya ga update soal ini…

Well, sekarang adek gue udah tamat sekolah. Tamat sekolah TK maksud gue. Setelah menjalani drama panjang tarian “Bungong Jeumpa”. Hampir tiap hari Nugi latihan menari dengan iringan musik dari ponsel Bapak. Saat hari Gladi resik pun Nugi tetap saja pecicilan, bergerak asal-asalan, dan baju keleweran. Udah gue rapiin bajunya ehh sengaj dia tarik lega kerah bajunya ampe tuh kaos dalamnya keliatan duhhhh…


Nugi mengenakan baju tarian "Bungo Jeumpa"
Saat hari perpisahan pun juga terjadi beribu drama. Well waktu itu gue ga hadir karena lagi ada praktek matkul gizi. Denger cerita aja nih ya abis dia tampil di panggung dia ngerengek  mau ke kolam renang hotel. Yaaa, anak  TK zaman sekarang ya perpisahannya di ballroom hotel huhuhu. Tapi zaman gue dulu juga di gedung sih, gedung Darma Wanita. Sontak mama gue gamau dong karena habis ini dia ada tampil nyanyi bareng temen-temennya. Ya  Nugi  ngambek, nangis meronta-ronta dan  gamau tampil lagi.

Welll ya guys, diusia nugi yang masih 6 tahun memang wajar dia bersikap seperti ini. Tapi ketika mengarah kearah pemberontakan orang tua juga mesti harus tegas dan memberikan pengertiam pada anaknya. Kalau anak salah ya jangan dibela, tapi tunjukkan hal yang benar dengan cara yang lembut.

Oke selesai  cerita tentang perpisahan..

Sekarang, adek gue punya hobi baru.Hihihii baru, emang hobi lamanya apa?
Beberapa koleksi spiderman yang Nugi miliki
Wah pertanyaan bagus, dulu hobi adek gue pernah suka nonton upin-ipin, boboiboy, spiderman. transformer, dan batman.  Tapi di antara semua itu dia paling suka spiderman. Ampe baju, botol minum, kotak makan, kue ulang tahun, dan tas pun semuanya gambar spiderman. Hampir tiap hari nontonin video spidermen di youtube. Terus niruin gerak Spiderman loncat-loncat dari meja, kursi, "seolah-olah bakal keluar jaring dari tangannya.

Sontak orang tua gue bergidik ngeri karena pernah baca berita ada anak yang fanatic banget ama spiderman ampe dia rela terjun dari tempat tinggi, trus entah cacat ntah meninggal pokoknya seperti itu. Karena anak sesia nugi memilki imitasi  yang tinggi terhadap sesuatu. Yang lebih nyebelin lagi ya, tiap ganti temen pasti si Nugi bakal berubah. 

"Kok gue tau?"

Ya taulah. Karena cara ngomongnya bakal beda, cara natapnya bakal beda, dan tangisannya pun bakal beda. Mama gue kan hapal banget tangisan original Nugi. Jadi waktu dia nangis trus suaranya dan gayanya berubah mama bakal langsung bilang, “ Temenan ama siapa lagi sekarang? Kok tangisannya beda?”. Gue Cuma terkekeh saja sambil ngeledekin Nugi.

Oranye (Tobot Y), Putih (Tobot C), Hijau (Tobot  K)
Nah, Alhamdulillah hobi dia yang sekarang adalah bemain Tobot.  Ituloh film kartun animasi tentang mobil yang bisa berubah jadi robot. Bener iya, tiap hari pula dia bakal tontonin video youtuber cilik yang review tentang Tobot. Tiap jam 8 malem pun dia bakal pantengin tuh TV demi nunggu film Tobotnya.

Dulu ya, nih anak suka banget main di luar. Dari yang hobi pake pakean necis dengan setelan kemeja dan celana panjang jadi berubah hobi pake kaos bulukan karena niru teman-temannya. Bentuk die udah ga karuan lagi, baju kaos asal pake  karena pengen sama ama temennya.  Udah jarang mandi dan males sekolah karena dia temenan ama anak-anak yang juga malas sekolah. Orang tua gue pusing banget nih, tapi untunglah syndrome ini hilang ketika Nugi bertemu Kemal.

Gue pernah nanya ama Nugi kenapa dia sekarang mainnya bareng Kemal bukan ama temen-temennya yang dulu, trus dia jawab “Kemal tuh bersih.  Kalo kawan adek yang dulu suka ngajakin main kotor,ngomong kotor, adek ga suka”. Trus gue tanya lagi, soalnya Nugi dulu juga pernah deket ama anak tetangga yang lain, “Trus, kenapa adek gamau main ama Andi lagi?”. Dijawablah ama si Nugi “Nggak ah, dia suka main  ama perempuan. Masa waktu ama dia adek diajak main boneka sama masak-masakan”. Sejenak gue tercenung dan bersyukur karena adek gue udah sadar. Sadar sikap dan sadar gender.

Nugi kembali memperhatikan penampilannya
Well, pendidikan seks di usia dini itu emang sangat penting gengs. Ya fungsinya kayak gini nih, anak jadi tau dia itu cewek ato cowok, apa aja yang harus dijaga, dan ga boleh disentuh ama dilihat orang lain. Pendidikan seks bukan berarti anak mesti tau seks, kalau anak usia dini ya disesuaikan porsinya aja kayak diajarin bagian-bagian tubuhnya, apa yang harus ditutup, terus dikasih mainan dan baju sesuai gender. Itulah kenapa waktu itu gue ikut event dan ambil tema pendidikan seks untuk anak usia dini heheheh.  Taulah kan social eksperimen gue siapa? Nugi dan teman-temannya dulu dong wkwkwk

Balik ke Kemal lagi nih ya. Kemal adalah sesosok anak kecil yang pendiam, bersih, ga suka ngomong kotor, dan penurut. Nugi sedikit membaik ketika berteman dengan Kemal. Dia jadi rajin sekolah dan ngaji lagi. Tiap hari Kemal pun main ke rumah, ato nggak tuh Nugi yang ke sana. Mandi bareng, makan bareng, dan saling pinjeman baju. Kemal pun juga turut ikutan kalo keluarga gue jalan-jalan. Klop banget dah kayaknya. Di dalam mobil pun mereka main tuh Tobot sambil niruin dalog-dialog yang ada di film asli wkkwkwk. Setidaknya Nugi mendapatkan teman yang cocok dan pembelajaran lingustik dininya sudah mulai diasah.

Tahu bakso ayam sayur
Kadang gue sering iseng jadiin mereka bahan percobaan masakan gue kwkkwkkw tapi gue eksperimen makanan sehat ya. Karena baru kelar praktek gizi yaitu masak-masak di lab. Gue sekarang jadi suka masak. Trus tiap masak pun gue jadi kepikiran ini nasinya berapa gram ya? Ini sayurnya berapa gram? Then, secara ga langsung gue jadi menerapkan menu sehat dalam keluarga hahhah. Gue timbang dulu sayurnya, gue timbang dulu nasinya sebelum buatin adek gue makanan.
Wkwkwk, iseng aja gue kemaren huat omelet sawi. Gue tau si Nugi ga suka sayur, tapi ya masa pertumbuhan kan mesti banyak konsumsi sayur. Jadi gue campurin sawi 100 gram ke dalam 2 butir telur. Kenapa 2 butir? Karena nugi makannya sepiring bertiga ama Kemal dan adiknya. So sweet nya bromance mereka :3 Demi gizi yang cukup untuk sang adik gue pun masakin itu. Tetep tanpa micin ya hahahah

Taraaa gue seneng banget, ternyata telur dan nasinya habis. Berarti eksperimen gue berhasil kwkwkwk sejak saat itu gue hobi banget nambahin berbagai sayuran di dalam omelet nugi. Soalnya biasanya kalo gue masak pasti fail ,”Teh, kok asin banget”, “Kok gosong sih”, “Ih pedas”. Bahkan masak mi instan aja gue fail, ga enak huhuhu. Tapi berkat sudah katam matkul gizi komunitas masakan gue sedikit membaik ahahahha

Yukyuk, balik ke Tobot lagi ya. Jadi, si Nugi turut membeli vcd dan miniature Tobot. Harga satuannya sekitar Rp50.000. Sedih gue , ketika bapak suka banget beliin anaknya mainan mahal huhuhu. Sedihnya lagi mainan dia ga bisa bertahan lama. Dia selalu pretelin, dia pisahkan semua bagiannya terus dia tinggal huhuhu. Ada sedikit percakapan  antara gue dan nugi ketika dia lagi liat video youtuber Tobot yang masih bocah, “Wah teh, Tobotnya banyak nian. Ada 25”, Langsung gue bilang “Yaiyalah, mereka beli mainanya buat di sayang, bukan dipretelin.  Jadinya banyak kan koleksinya,” Si Nugi Cuma mencibir gue dan lanjut nonton video ituu.

Sore harinya gue kepergok nugi lagi berendam bareng Tobot-tobotnya, dia sabunin sambil mandi bareng. Gue cuma terkekeh aja  ngeliatin dia diem-diem. Mungkin ini defenisi sayang dari Nugi buat para Tobotnya hhahhhaah


Doain si Nugi bisa dapet SD terbaik ya heheheh

17 comments:

  1. Anak zaman sekrang itu lebh gahol. hehe.. pemikirannya lebih modern. mainan juga pengennya yang modern2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh mbak.. kudu ekstra juga jagain mereka heheh

      Delete
  2. Anak zaman skrng ituuu..hobi main gadget. Iya kan kak? Hehehe

    ReplyDelete
  3. Kita dulu kecilnya kayak apa haaaa tempang ya sama anak sekarang yang lahir di abad 21

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita dulu main congklak ama lompat kodok udah sneng banget ka wkwkwk

      Delete
  4. Jadi ingat dulu aku kecilnya kek mana beda bangwt sm zaman skrng ��

    ReplyDelete
  5. Haha ampuuun, beda temen bed acara nangis ya dek? Kan main. Pergaulan & pertemanan emang mempengaruhi banget ya. Tapi selama dekat sama keluarga, Insya Allah karakter originalnya bakal tetap ada & bertahan. Salam buat Nugi ya deeek. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi iya mbak.. cepat banget terpengaruh. salam balik kaa katanya hehhee

      Delete
  6. Enaknya punya adek, punya temen berantem *eh haha. Kadang mungkin sebel ya dek kalo lihat adek udah dibeliin mainan mahal-mahal, terus dipretelin. Tapi mau marah juga gimana, kan masih kecil, belum ngerti kalo nyari piti is so hard. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kudu punya tenaga ekstra buat jagain adek zaman now kak wkkwwk

      Delete
  7. Ini satu leting Ama anak saya nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya ya mak? sapa tau bisa jadi temen baik hehe

      Delete
  8. Emak zaman skrg juga kudu bisa jadi emak zamn now

    ReplyDelete
  9. Jngankan nak-anak ly, mbak juga mau jadi tim pencicip

    ReplyDelete

Wujudkan Mimpi Menjadi Tenaga Kesehatan Profesional di Fikes Unived Bengkulu

Holla teman-teman.... 😀 Apa kabar semuanya?? Kali ini saya akan membahas hal yang sangat menarik untuk diperbincang...